Bupati Andreas Ucapkan Terima Kasih untuk Tenaga Kesehatan


 

Manggarai Timur, NTT//SI.com- Manggarai Timur sebagaimana Kabupaten lainnya di Indonesia adalah satu dari banyak daerah di Indonesia yang sedang berjuang menghadapi badai pandemi Covid-19. Dalam segala keterbatasan baik fasilitas, jumlah tenaga, dan tentu pembiayaan, bukanlah hal yang mudah bagi Pemerintah Kabupaten Manggarai Timur.

Rumah sakit rujukan baik di Bajawa, Ruteng maupun Labuan bajo, beberapa waktu terakhir selalu penuh.

Berdasarkan data yang dirilis oleh Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kabupaten Manggarai Timur, jumlah orang yang terpapar Covid-19 di daerah itu meningkat tajak dalam satu bulan terakhir, meskipun fluktuatif.

Sampai dengan hari Minggu (25/7/21), jumlah yang positif antigen mencapai 2.029 orang, dengan penambahan jumlah mencapai 35 setiap harinya. Dari jumlah itu, pasien yang dinyatakan sembuh 1.236 orang dan 19 orang meninggal.

Bupati Manggarai Timur, Andreas Agas, menyampaikan duka mendalam kepada keluarga dari pasien Covid-19 yang meninggal dunia.

“Duka yang dialami keluarga bukan hanya milik kalian, Manggarai Timur juga berduka. Kondisi saat ini berat untuk kita semua. Saya bersama Wakil Bupati Manggarai Timur Sekretaris Daerah , dan Pemda menyampaikan turut berduka cita untuk keluarga dari 19 pasien Covid yang meninggal dunia. Ini bukan soal angka, ini tentang duka yang sama-sama kita rasakan,” ungkap Bupati Andreas dalam rilis yang diterima SI.com, Selasa (27/7/2021).

Bupati juga memberikan apresiasi kepada Gugus Tugas yang telah menjalankan tugasnya untuk menekan laju penyebaran Covid-19. Rasa tanggung jawab dan kerja sama semua pihak menempatkan Manggarai Timur sebagai salah satu Kabupaten dengan laju penambahan kasus yang cukup rendah.

“Terima kasih kepada Gugus Tugas dan TNI/Polri yang berjibaku setiap harinya untuk menegakkan prokes dan menjaga keamanan. Untuk rekan-rekan relawan dan keluarga pasien yang bersama Pemda memastikan semua prosedur penanganan pasien berjalan dengan baik, baik yang dalam perawatan maupun yang meninggal,” ungkapnya.

Baca juga:  Ini Sejumlah Pesan Bupati Hery Saat Menutup Kegiatan Peningkatan Kapasitas Kepsek Tingkat SD dan SMP se-Kabupaten Manggarai

Ia pun mengapresiasi secara khusus kepada tenaga kesehatan yang sudah bekerja dengan luar biasa selama pandemi ini. Dengan keterbatasan yang ada sebagai garda terdepan, tenaga kesehatan bekerja dengan luar biasa.

Cukup banyak tenaga kesehatan yang akhirnya terpapar, tetapi tanggung jawab dan semangat melayani semua orang dan akhirnya memiliki lebih banyak harapan tentang Manggarai Timur yang lebih sehat.

“Secara pribadi dan sebagai Pemerintah Daerah, saya berterima kasih secara khusus kepada semua tenaga kesehatan di Manggarai Timur yang telah bekerja lebih banyak dari yang seharusnya selama pandemi ini,” ungkapnya.

Bupati Matim juga memberikan apresiasi dan terima kasih kepada seluruh masyarakat Manggarai Timur yang bersedia untuk menunda acara-acara dan pesta adat, pernikahan dan acara lainnya yang berpotensi menimbulkan keramaian. Tentu saja ini bukan hal yang mudah apalagi untuk acara-acara yang telah direncanakan sejak lama. Tetapi pandemi ini adalah masalah bersama yang tentu saja juga membutuhkan kerja sama semua pihak untuk menghadapinya.

“Mari tetap menerapkan pelaksanaan protokol kesehatan dengan ketat dalam kehidupan sehari-hari. Kita wujudkan bersama Manggarai Timur yang sehat dan bebas dari Covid-19,” ajak Bupati Andreas.

Sumber : Jefry Haryanto, Kabag Humas Pemda Kabupaten Manggarai Timur.

Berita : Dody Pan


Like it? Share with your friends!

0 Comments

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

JANGAN COFAS NANTI JADI KEBIASAAN